Rabu, 15 Disember 2010

KENAPA PERLU BERPARTI?

[1]

Islam wajib memerintah di Malaysia, kerana Malaysia berada dibawah bumi Allah. Lantaran, perlaksanaan Islam yang sesuai dengan kehendak Al-Quran dan As-Sunnah, adalah wajib diusahakan agar terlaksana.

Soalnya adalah, bagaimana hendak memberi kejayaan dalam perlaksanaan islam di malaysia? Mungkin ini adalah jawapan yang wajib kita berikan.

Di malaysia mengamalkan demokrasi. Sesuatu parti yang mendapat suara majoriti, maka parti itu akan memerintah. Sejak merdeka lagi, parti yang memerintah adalah UMNO. Semenjak itu, Islam tidak pernah berjaya dilaksanakan, malahan non Muslim yang sepatutnya sudah memehami islam, seterusnya mereka menerima hukum hakam islam. Isunya adalah, sehingga kini malaysia masih lagi belum terlaksana islam.

Jika dilihat pada kaedah yang ada menyebut;

ما لا يتم الواجب الا به فهو واجب

Maksudnya;
“Tidak akan sempurna perkara wajib, kecuali dengan melakukan perkara tersebut, maka melakukan perkara itu adalah wajib”
Makanya, melahirkan parti ke arah perlaksanaan islam adalah wajib. Dan cita-cita ini, wajib disokong. Menyokong itu, bukan kerana partinya, tetapi kerana niat dan cita-citanya. Jika tidak, Islam tidak akan berjaya dilaksanakan di malaysia.

[2]

UMNO adalah parti yang memerintah sejak sekian lama. Walau parti ini memerintah begitu lama, masakan islam tidak berjaya dilaksanakan, malahan kezaliman dan kebobrokan dalam pemerintahan amat nyata kelihatan.

Lantaran itu, UMNO wajib digugurkan. Mengugurkannya, dengan tujuan untuk menggantikan parti lain, dalam usaha melaksanakan keadilan sejagat, seterusnya melaksanakan islam sebagai agama yang wajib memerintah di bumi Allah SWT ini.

Ekoran itu, keterlibatan antara parti dan Islam dalam waqie malaysia, tidak boleh dipisahkan. Ini kerana, wadah untuk melaksanakan Islam di Malaysia adalah dengan kemenangan sesuatu parti dalam pilihanraya. Tanpanya, Islam tidak boleh dilaksanakan.

[3]

Namun begitu, disana terdapat beberapa individu beragama di malaysia yang mahu memisahkan antara parti dan islam. Berkata sedemikian, samalah seperti mengatakan perlu dipisahkan keberadaan nasi dari beras. Mengapa Islam tidak boleh dilibatkan dengan parti politik? Walhal, dalam islam wujud perbincangan tentang Siyasah Syariiyyah? Apakah tidak sekular, jika mahu memperkatakan agama, maka tidak perlu berbincang tentang ekonomi? Apakah tidak sekular lagi, jika mahu memperkatakan islam, maka tidak perlu dikaitkan dengan undang-undang? Apakah tidak sekular lagi, jika mahu memperkatakan islam, maka tidak perlu dikaitkan dengan siyasah atau politik?

Jika keadaan ini yang berlaku, kelihatan kebekuan sebilangan manusia, dan kekurangan mereka dalam memahami Islam sebagai agama yang syumul adalah amat menyedihkan. Jika dahulu ada orang berkata, “politik suku, agama suku”, tetapi kini orang menyoal dengan sinis, “kenapa Islam dan politik sering digabungkan?”

Sekian

Wallahu ‘Alam

Al-Bakistani

- Sri Indah [b] Sg buloh
16 Disember 2010 * 4:57 pagi



2 ulasan:

tungkaran hati.blogspot berkata...

Saya masih mengharapkan perjuangan PAS seperti dahulu, perjuangan yang jelas untuk diperjuangkan...tetapi kini setelah Nik Aziz menjadi penentu, dasar perjuangan PAS telah tersasar jauh....! juga jauh dihati saya.
Berdirilah PAS dengan bermaruah tanpa PKR dan DAP terutamanya, janganlah diperbodohkan oleh mereka...! kembalilah pada perjuangan asal semoga kita rakyat Malaysia dapat keberkatan daripada perjuangan PAS.
Kembalilah kepada perjuangan asal....sebuah negara Islam yang berdaulat!

Awanama berkata...

tak kisah tak berparti pun tapi parti pas banyak jasanya pada umat Islam msia jadi kurang2 jangan kata2 jelek pada pas , kritik ? selain Nabi SAW , yang lain tak maksum , kritiklah kalau ianya wajar dikritik tapi jas Pas tetap banyak .
Berbeza dengan tungkaran hati - bila aku baca yang Nik Aziz nak derma sepertiga duit simpanannya untuk tabung Pas aku terasa nak kata mcm RasullulLah kata kat Usman atas sedekahnya yang banyak itu : Berbuatlah apapun , tak de halnya pada engkau lepas ni