Ahad, 15 November 2009

SAKIT JANTUNG DISALAHKAN, BAGAIMANA PULA HISAP ROKOK?


SAKIT JANTUNG DISALAHKAN, BAGAIMANA PULA HISAP ROKOK?

Seorang lelaki meninggal dunia. Ditanya kepada Tuan Doktor, di jawab, dia meninggal dunia kerana sakit jantung. Maka, kendengaran seluruh kampung, juga orang yang mengenali si mati, bahawa dia meninggal dunia kerana sakit jantung. Sakit jantung diratib, sehingga ramai yang lupa, apa punca si mati itu boleh menimpa sakit jantung?

Orang yang sakit jantung ini, banyak punca-puncanya. Ada disebabkan pemakanan yang tidak terkawal, kolestrol tinggi, hisap rokok dan banyak lagi. Segala punca-punca ini, amat kurang dibincangkan.

Pun begitu, tulisan ini ingin fokuskan kepada punca hisap rokok. Yang lain, dibincang dalam waktu yang lain.

Cuba bayangkan, apabila berlaku satu kematian, tidak disebut punca kematiannya kerana jantung, sebaliknya disebut berpunca hisap rokok. Mungkin ramai yang akan berhenti dari menghisap rokok, tanpa dihabiskan beribu-ribu ringgit, malahan jutaan ringgit untuk diadakan kempen cegah rokok.

Pun begitu, apabila sebab kematian disebut kerana sakit jantung, maka hadirlah kawan-kawan dan kaum kerabat untuk berziarah, yang kadangkala mulut mereka berkepul-kepul asap keluar. Sambil berbincang tentang si mati, sambil asap rokok kelihatan keluar dari tiupan bibir.

Inilah yang dimaksudkan dengan sebab dan punca. Ramai yang suka berbicara tentang sebab, tetapi amat kurang berfikir tentang punca. Dalam kes yang diceritakan di atas, sebab kematian adalah sakit jantung, punca kematian adalah menghisap rokok.

Tanpa punca, mungkin sebab tidak akan wujud. Tanpa hisap rokok, mungkin sakit jantung tidak berlaku. Ini merujuk kepada cerita yang di atas.

Begitujuga dalam isu politik di Malaysia pada hari ini. Ramai yang menuduh blogger yang mendedah pertemuan sulit sebilangan pimpinan PAS sebagai pemecah belah parti, walhal mereka lupa “hukum” pertemuan sulit yang dilakukan oleh pimpinan PAS terbabit.

Sepertimana, sakit jantung tidak berlaku jika tidak hisap rokok, begitujuga tidak akan wujud pendedahan blogger, jika pertemuan sulit tidak berlaku.

Keadaan ini semakin kalut, apabila pertemuan sulit itu telah dinafikan diperingkat awal, kemudian terbukti berlaku pertemuan sulit tersebut sehingga si penafi terpaksa mengakui penafiannya di peringkat awal itu wajib dinafikan. Pun begitu, mereka kekal tidak mahu menafikannya, walau terbukti mereka sudah bersalah.

UBAT

Sesuatu penyakit, perlu diberi ubat yang sesuai dengan penyakitnya. Sakit jantung, lalu diberi ubat darah tinggi, tidak menyelesaikan masalah, sebaliknya menambah lagi masalah. Sakit kaki, tetapi diberi ubat tangan, sampai bila-bila pun kaki tidak akan baik dari sakit.

Diceritakan, seorang anak muda sedang berjalan. Kelihatan pak pandir sedang mencari sesuatu di bawah sinaran lampu jalan raya.

”cari apa tu Pak pandir?” anak muda memulakan bicara.

“cari duit syiling aku yang jatuh” Pak Pandir menjawab. Kepalanya tertunduk-tunduk mencari sesuatu, sambil tangannya memegang kepala seakan-akan menggaru.

“hampir sejam aku dok cari kat sini, tak jumpa-jumpa juga dua syiling aku ni” sambung pak pandir lagi.

Anak muda itu datang, untuk memberi pertolongan.

Sambil dia mencari-cari sama duit itu, dia bertanya, “jatuh kat mana duit tu Pak Pandir?”

“kat sana” Jawab Pak pandir sambil tangannya mengisyaratkan ke arah sesuatu tempat yang gelap.

Anak muda itu berkerut dahi.

”kalau jatuh kat sana, kenapa dicari di sini?” soalnya.

”kat sini cerah, kat sana gelap. Sebab tu, aku cari kat sini” jawab pak pandir ringkas.

Kisah Pak Pandir ini, menampakkan satu tindakan bodoh lagi bangang dalam menyelesaikan masalah. Duit hilang di satu tempat, dicarinya ditempat lain. kalau begini, sampai kiamat pun duit itu tidak akan jumpa. Itulah hukum akal dan hukum alamnya.

Begitujuga dalam isu menyelesaikan masalah pertemuan sulit, baiah ta’liq talak tiga, pertemuan blogger UMNO dan sebagainya. lain yang sakit, lain ubat yang diberi. Lain punca masalah berlaku, lain masalah yang ditimbulkan.

Yang lebih parah, apabila wujud penipuan terhadap rakyat. Di dakwa tidak ada, sebenarnya ada. Di katakan ada, sebenarnya tiada. Apa mahu jadi?

Bimbangnya, kita menjadi beban dalam kemenangan di masa akan datang. Sebagai musuh, sudah pasti mereka akan berfikir untuk mengalahkan kita. Antara cara mereka, cipta keadaan agar kita terbeban, agar tidak berjaya melawan mereka dalam PRU akan datang.

Maka wujudlah ‘manusia beban’. Sama ada manusia beban itu, sememangnya wujud, ataupun sengaja diwujudkan. Beban ini, wajib dibuang. Jika tidak, kita lawan musuh nanti dalam keadaan kita terbeban, yang sudah pasti kita akan lemah.

Apabila kita lemah, kita kena pastikan musuh lagi lemah. Jika tidak, kekalahan pasti akan menimpa. Itulah hukum karma.

Sekian

Wallahu ’Alam

baca sama:



Al-Bakistani
ustaz_bakistani@yahoo.com





- Sri Indah (B), Sg Buloh
15 November 2009 * 2:22 petang

6 ulasan:

HaHs berkata...

Aslmkm tuan!

Walaupun aku isap rokok tp aku tetap setuju dgn hujah tuan.

Aduan dah berbakul2 rasanya sampai ke JK Disiplin, tp tindakan tak dengar2 lagi. Dia nak tunggu sampai ahli2 bercakaran sesama sendiri sampai berantakan parti, baru nak hukum segelintir pemimpin.

Kalo nak ambik tindakan, ambillah!
Kalo tak nak, cakaplah tak nak.
Senang cerita, senang kira!
au penyokong, ahli, perwakilan dan pemimpin lain senang nak berkira2.

Kalo segelintir pemimpin yg rasa bermasalah, tak perform dan tak boleh satu padukan semula jamaah. Undurlah diri demi kebaikan jamaah!
Memang agak kasar, tapi memanfaatkan parti sbb masih ada lagi pemimpin yg berkemampuan, berpandangan jauh dan bijak didalam Pas ini yg perlu ditonjolkan.

Wallahu A'lam!

alhusseyn berkata...

Ust, nampaknya menembak lantai,tapi kena kat hidung depa...

CUPING MERAH berkata...

saya sokong 100% walaupun saya sendiri susah nk berenti merokok..

pjsenoi berkata...

ustaz harap dapat link kan blog saya ini. kawan - kawan juga harap dapat komen artikel saya.hidup ustaz wan ji!!!

http://pjsenoi.blogspot.com/

akukau berkata...

kita boleh mengarang apa jua cerita untuk menyokong pemikiran kita, tapi kalau semua penyakit dapat diubat tak perlu di potong bahagian berpenyakit tu walaupun berulat dan bernanah, mungkin boleh sembuh jika diubati dengan betul. ni semua penyakit yg datang ke klinik semua kena potong dan buang tak ada maknanya jadi doctorkan. tak akan pening kepala pun ubat dipotong kepala.

Tanpa Nama berkata...

problembnya, sakit kencing manis diubat seperti sakit pening kepala... lama2, mati la oi....