Ahad, 13 Disember 2009

APAKAH INI KEHIDUPAN? (12)

APAKAH INI KEHIDUPAN? (12)

Aku melihat screen telefonku, tercatit nama Zul.

"Assalamualaikum zul…" aku mulakan salam.

"waalaikumsalam.. macam mana syaikh?" soal Zul.

"kami tunggu dekat dua jam, tak ada apa-apa respon.. aku dah tak tahan dah. Jadinya, aku balik dulu la. lagi pun, malam ni aku ada kuliah kat shah alam" aku memberi makluman ringkas.

"haha… aku agak dah. Hang mesti boring gilee kan?" Zul menyindir, "pastu, hang nampak macam mana sekarang?" sambung zul lagi dengan soalan.

"ala syaikh.. kira ok la ni. Hang tak pa la,, hang tunggu kat hotel, boleh tidoq.. aku ni, dah la tak leh tidoq, kena tunggu sampai petang pula tu" aku membalas sindiran Zul, "tapi aku dok nampak macam ni jela… kita tunggu respon dia dulu. Kalau dia telefon, kita baru fikir tindakan selanjutnya"

"ok.. apa-apa hal, hang telefon aku tau?"

"ok beres… Assalamualaikum"

"waalaikumsalam.."

KULIAH MAGRIB

Aku melihat jam di dinding. Kelihatan jarum jam sudah menunjuk sudah sampai pukul 6:30 petang.

"maghrib masuk pukul berapa yer?" hatiku bertanya.

Aku terus mencari taqwim waktu solat di dinding bilikku. Dilihat, pukul 7:03 minit masuk waktu solat maghrib. Aku terus menyarung jubah. Dengan tergesa-gesa, menaiki kereta dan terus menuju ke shah Alam.

Aku menggunakan laluan tol Hospital Sungai Buloh, dan terus menggunakan lebuhraya plus menuju ke shah Alam. Aku memandu agak laju juga, sehingga meter kereta mencecah 120 KM. sedang memandu, aku teringat, bahawa aku tidak maklumkan kepada ika yang aku pulang dulu. Aku terus mendail nombor ika, sebagai memberi makluman.

"Assalamualaikum.." suara kecil ika kedengaran.

"waalaikumsalam.. ika!!"

"ye ustaz?" jawab ika, "kenapa ustaz?" sambung ika lagi

"ana saje je nak maklumkan kat ika ni.. Ana balik dulu ni.. si Aini tu, ana tak dapat ambil dia lagi" aku memberi makluman.

"oh yer ke.. tak pe la ustaz.. tapi, ana minta maaf banyak-banyak sebab menyusahkan ustaz" suara ika kedengaran tenggelam timbul. Agak kurang kedengaran. Suaranya, seperti orang yang pasrah

"eh.. ika tak salah la… Aini je macam tak serius nak selamatkan diri.. ana sebenarnya, sedikit sebanyak, ada gak dari sudut hati ni putus asa nak selamatkan si Aini ni" aku memberi penjelasan

"tu la ustaz.. ana pun pelik, kenapa Aini macam tu?" Ika mengemukakan persoalan.

"entah la ika oi.. walau macam mana pun, kita tunggu respon dia pula. Kalau dia ada telefon ika, maklumkan kat ana. Ana nak pergi kuliah ni. Kat shah alam"

"ok ustaz.. tapi, ana minta maaf banyak-banyak kat ustaz tu.. ana rasa macam bersalah je, sebab menyusahkan ustaz" sekali lagi ika meminta maaf.

"ala… itu bukan isunya. Isu kita, kita cuba Bantu sekadar yang mampu" aku meredakan kerungsingan ika.

"ye ustaz. Terima kasih banyak-banyak ustaz" kedengaran suara ika tenggelam timbul.

"ok.. tak ada apa.. Assalamualaikum" aku memberi salam penutup.

"waalaikumsalam" balas ika, dan aku terus memutuskan talian.

Aku terus memandu laju menuju shah alam. Pemikiranku, tidak terhenti-henti memikirkan tentang keadaan Aini, sehingga terlupa hendak berfikir, tajuk apa yang ingin dikupas dalam kuliah maghrib di Shah Alam pada malam itu

Aku lihat jam di keretaku, termaktub hampir pukul 7 malam.

"alamak.. dah lewat sangat dah ni" hatiku berkata-kata. Ketika itu, aku baru sahaja sampai di tol shah Alam.

KULIAH

Aku sampai agak lambat di surau An-najahiyyah, Shah Alam. Aku sampai, ketika orang sudah selesai menunaikan solat, malahan sedang berwirid.

Aku masuk, mencari mana-mana orang yang sedang masbuk. Aku bercadang, untuk mengikut belakangnya sebagai makmum. Tetapi, tidak ada seorang pun yang masbuk, bahkan semuanya sedang berzikir.

Aku terpaksa menunaikan solat bersendirian. Aku mencari satu sudut di tepi dinding surau, dan menunaikan solat maghrib bersendirian di situ.

Setelah selesai, aku melihat kepada jemaah-jemaah yang sedang berdoa. Aku pun, terus menadah tangan, berdoa bersama-sama dengan imam.

Aku agak keletihan. Aku tidak khusyuk dengan doa imam, kerana kepalaku berfikir, tentang apa yang akan dikupas dalam kuliah maghrib ini. setelah berdoa, ramai jemaah yang nampakku di belakang, bersalaman mesra denganku. Aku membalas salam dan melemparkan senyuman kepada mereka.

Aku menunaikan solat sunat ba'diyyah Maghrib. Setelah selesai, aku berdoa. Setelah berdoa, aku masih belum lagi mendapat tajuk apa yang ingin dikupas pada kuliah maghrib pada malam itu.

Dua orang jemaah, mengangkat meja kuliah. Kelihatan imam, menuangkan air minum untukku sebagai penceramah pada malam itu.

Aku terus menuju ke meja kuliah, dan duduk. Aku mengeluarkan hpku, dan tekan bulang silent, agar kuliah tidak terganggu, dan meletakkan hpku di atas meja, ditepi Microphone.

Ketika memulakan kuliah, pemikiranku terlintas untuk mengupas surah Yasin. Aku terus mengupas surah yasin, bermula hikmat Allah dalam menetapkan surah yasin itu berada selepas surah Fatir, juga menyebut beberapa hadis-hadis tentang fadhilat yasin dan terus mengupas dua ayat dari surah yasin.

Jam sudah menunjuk pukul 8:25 malam. Aku masih lagi mengupas kalimah "waw Qasam" pada ayat "wal Quran". Sedang asyik mengupas, mataku terlihat cahaya hpku. Kelihatan seperti ada orang menelefonku. Kelihatan nama Zul.. kemudian, nama Ika.

Dua nama ini, menyebabkan aku tidak tenang, dan hilang focus dalam mengupas tafsiran surah yasin. Tidak lama kemudian, kelihatan nama Aini pula tercatit. Semakin kepalaku hilang focus.

Pemikiranku semakin hilang focus dalam mengupas surah yasin itu. Aku terus menuju kepada point kesimpulan dari dua ayat dari surah yasin yang telah aku kupas panjang lebar itu, kemudian menutup kuliahku dan meminta diri dari jemaah.

"ana minta maaf, ana tak dapat solat berjemaah bersama, sebab ada urusan penting yang kena ana selesaikan" aku mengakhiri kuliahku.

Setelah selesai kuliah, aku terus menuju keluar. Aku membalas salaman sebilangan jemaah. Dan terus menuju ke kereta.

Aku pun terus melihat hpku, terdapat 5 misscall, dan 3 sms. Kelihatan, tiga sms; iaitu sms Aini, ika dan Zul. Dan 5 Misscall itu adalah, dua miscall dari Ika dan satu miscall Zul dan satu miscall juga dari Aini.

aku terus membuka sms dari zul, aku terkejut..

Bersambung….

Al-bakistani
ustaz_bakistani@yahoo.com



- Sri Indah (B), Sg Buloh
13 Disember 2009 * 7:36 malam

5 ulasan:

maharajatoga berkata...

aduss ust..jgn la cmni..
hbskan la cepat ceritanya..
debar dah ni...

nnti kalau ajal sy dah smpai cmmane?
tak dpt tau ceritanya dah..
hehe..

agak2 berapa episode lg ni ust?

Selamatkan PAS & TGNA berkata...

http://selamatkanpastgna.blogspot.com/2009/12/pemburu-syahid-wajib-insaf.html

Tanpa Nama berkata...

boleh terbitkan drama mcm ni.. sy boleh jd krew...

Anuar berkata...

Bosan......bosan.....BOSAN..... Ini punya cara pun adaa....ka....dari simpati dah jadi meluat..... BOSANNNNNNNNNNNNN......

wnorhaslina berkata...

kan saya dah kata boleh buat telenovela melayu.

:D