Khamis, 22 Januari 2009

I-METAL (ISLAMIC-METAL) : HUKUM MUZIK DALAM ISLAM

I-METAL (ISLAMIC-METAL) : HUKUM MUZIK DALAM ISLAM

Dalam keadaan tidak berkewangan yang cukup, secara berani, Aku dan Eddieputra atas nama Group Pemikir Muda (GPM) telah berjaya menubuhkan satu band Islamic metal yang membariskan 5 orang pemain muzik; termasuk seorang penyanyi.

Band metal kami itu, diberi nama “Al-Walid”; sempena perjuangan yang dilakukan oleh Khalid bin Al-Walid; seorang sahabat Nabi SAW yang hebat dalam medan peperangan menyerang kufar.

Kami juga telah berjaya mencipta sebuah lagu yang bertajuk “Khalid Al-Walid; seorang pencinta Syahid”. Kini, kami sedang berusaha hendak memuzikkan lagu tersebut dalam bentuk metal.

Walaupun tujuan kami adalah untuk mewujudkan alternative hiburan bagi peminat-peminat metal, terdapat juga sebilangan sahabat yang memandangkan usaha kami secara sinis, bahkan melihatnya secara pelik dalam usaha kami yang hendak mengislamkan metal, maka disini dikupas secara ringkas tentang hukum muzik dari sudut perbahasan syariah.

PERTAMA :

Kaedah fiqh menyebut;

الأصل في الأشياء الإباحة

Maksudnya:
“asal pada sesuatu itu adalah harus”

Asas bagi kaedah ini adalah firman Allah:

هُوَ الَّذِي خَلَقَ لَكُمْ مَا فِي الْأَرْضِ جَمِيعًا

Maksudnya;
“Dia-lah Allah, yang menjadikan segala yang ada di bumi untuk kamu”

(Surah Al-Baqarah : 29)

Dari ayat Al-Quran ini, ulama mengistinbatkan bahawa sesuatu yang tidak ada nas yang sorih dan sahih; sama ada dari kitabullah atau sunnah rasulullah, mahupun ijmak yang sabit secara yakin, yang mengatakan ianya haram, maka hukum sesuatu itu adalah harus

Sabda Nabi SAW;

الْحَلَالُ مَا أَحَلَّ اللَّهُ فِي كِتَابِهِ وَالْحَرَامُ مَا حَرَّمَ اللَّهُ فِي كِتَابِهِ وَمَا سَكَتَ عَنْهُ فَهُوَ مِمَّا عَفَا عَنْهُ

Maksudnya;
“hukum halal adalah perkara yang Allah telah halalkan dalam kitab-Nya; hukum haram pada perkara yang telah diharamkan oleh Allah. perkara yang disenyapkan, maka ia adalah perkara yang dimaafkan (harus)
[1]

Oleh itu, tidak ada satu nas yang sahih, mahupun soreh yang menyatakan bahawa hukum apa jenis muzik adalah haram; menunjukkan hukumnya adalah harus.

KEDUA:


Imam Al-Bukhari meriwayatkan hadis; daripada Aisyah R.Ha berkata;

دَخَلَ عَلَيَّ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعِنْدِي جَارِيَتَانِ تُغَنِّيَانِ بِغِنَاءِ بُعَاثَ فَاضْطَجَعَ عَلَى الْفِرَاشِ وَحَوَّلَ وَجْهَهُ وَدَخَلَ أَبُو بَكْرٍ فَانْتَهَرَنِي وَقَالَ مِزْمَارَةُ الشَّيْطَانِ عِنْدَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَقْبَلَ عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ عَلَيْهِ السَّلَام فَقَالَ دَعْهُمَا

Maksudnya;
“Rasulullah SAW masuk kepadaku; ketika itu, bersamaku ada dua orang jariah yang sedang menyanyikan lagu “bu’ath”. Lalu nabi SAW pun berbaring pada hamparannya dan memalingkan wajahnya. Kemudiannya, datang Abu Bakar As-Siddiq, menegahku, seraya berkata “seruling syaitan” di sisi Nabi SAW. menyebabkan Baginda SAW berpaling seraya berkata “biarkan mereka”
[2].

Dari hadis ini, menjadi dalil bahawa muzik adalah harus. Jika ianya adalah haram, nescaya Nabi SAW membiarkan sahaja teguran yang dibuat oleh Abu Bakar As-Siddiq.

Keadaan sebegitu tidak berlaku, bahkan ketika baginda SAW masuk, nabi tidak melarang dua jariah yang sedang menyanyi. Kemudian apabila Abu Bakar melarang dua jarian itu menyanyi, ianya ditegah oleh Nabi SAW.

KETIGA:

Muzik adalah hiburan, sedangkan hiburan adalah suatu kesenian. Islam tidak pernah mengharamkan kesenian, melainkan sekiranya wujud dalam kesenian tersebut unsur yang haram.

Secara asasnya, Islam tidak mengharamkan kesenian secara mutlaq, bahkan mengakuinya, lebih-lebih lagi ianya adalah sesuatu yang baik, dan boleh melunakkan hati dan perasaan.

Orang yang minat dengan seni, samalah seperti orang yang berminat dengan makanan yang enak-enak; berminat dengan sukan; berminat dengan bau-bauan dan sebagainya.

Firman Allah:

يَسْأَلُونَكَ مَاذَا أُحِلَّ لَهُمْ قُلْ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ

Maksudnya;
“Mereka menanyakan kepadamu: "Apakah yang dihalalkan bagi mereka?." Katakanlah: "Dihalalkan bagimu yang baik-baik”

(Surah Al-Maidah : 4)

HUJJAH HARAM, DAN JAWAPANNYA

Tidak dinafikan, disana wujud pendapat yang mengatakan muzik adalah haram; disertai hujjah-hujjah mereka. antaranya adalah seperti berikut;

PERTAMA:

Firman Allah:

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَشْتَرِي لَهْوَ الْحَدِيثِ لِيُضِلَّ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ بِغَيْرِ عِلْمٍ وَيَتَّخِذَهَا هُزُوًا أُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ مُهِينٌ

Maksudnya;
“Dan di antara manusia (ada) orang yang mempergunakan perkataan yang tidak berguna untuk menyesatkan (manusia) dari jalan Allah tanpa pengetahuan dan menjadikan jalan Allah itu olok-olokan. Mereka itu akan memperoleh azab yang menghinakan”

(Surah Luqman : 6)

Dari ayat ini, Allah menyebut “لهو الحديث” yang ditafsirkan sebagai “lagu dan muzik”.

JAWAPAN:

Tafsiran ini tidak tepat jika diletakkan secara umum, ini kerana dalam ayat ini, ada dinyatakan “menjadikan Allah itu olok-olok”, menunjukkan pengharaman muzik itu sekiranya wujud unsure memperolok-olokkan Allah.

Hal ini, sama seperti tersebut dalam firman Allah SWT;

وَإِذَا رَأَوْا تِجَارَةً أَوْ لَهْوًا انْفَضُّوا إِلَيْهَا وَتَرَكُوكَ قَائِمًا

Maksudnya;
“Dan apabila mereka melihat perniagaan atau permainan, mereka bubar untuk menuju kepadanya dan mereka tinggalkan kamu sedang berdiri (berkhotbah)”

(Surah Al-Jumuah : 11)

Dalam ayat ini, Allah menyebut kalimah ”Lahw”. Pun begitu, digabungkan dengan “tijarah” (terjemahan : perniagaan), sedangkan perniagaan bukanlah haram, tetapi haram apabila ianya berlaku ketika imam sedang berkhutbah.

Keadaan ini sama dengan “lahw” yang ditafsirkan sebagai muzik atau lagu. ini kerana, pengharaman “lahw” ini adalah dikala imam sedang berkhutbah.

Dengan itu, jelas bahawa sekiranya muzik itu tidak wujud unsure memperolok-olokkan Allah, atau unsure yang haram, maka hal itu menunjukkan bahawa muzik adalah harus.

KEDUA:

Imam At-Tibrani meriwayatkan hadis; Nabi SAW berkata;

كُلُّ شَيْءٍ مِنْ لَهُوِ الدُّنْيَا بَاطِلٌ إِلا ثَلاثٌ: انْتِضَالُكَ بِقَوْسِكَ، أَوْ تَأْدِيبُكِ فَرَسَكَ، وَمُلاعَبَتُكَ أَهْلَكَ، فَإِنَّهُنَّ مِنَ الْحَقِّ

Maksudnya;
“Setiap sesuatu dari “Lahw” dunia adalah batil melainkan tiga; bermain panah, memacu kuda dan bergurau dengan keluarga kamu; itu adalah dari kebenaran
[3]

Hadis ini menyebut, hanya tiga jenis “lahw” sahaja yang dibenarkan. Adapun selain itu adalah haram; termasuk muzik dan lagu.

JAWAPAN:

Hadis ini diperselisihkan ulama statusnya. Ada ulama menyatakan ianya sahih; ada ulama lain kata ianya adalah doif. Antara ulama yang mengatakan hadis ini doif adalah Al-‘Iraqi dalam kitabnya yang mentakhrij hadis-hadis dalam Ihya’ Ulum Al-Din.

Sekiranya hadis ini dianggap sahih pun; kalimah “batil” itu tidak merujuk kepada “pengharaman”, tetapi merujuk kepada “tiada faedah”.

Jika selain tiga perkara ini adalah perkara yang haram, bagaimana pula dengan hadis sahih yang meriwayatkan bahawa kaum habshi yang menari-nari dalam masjid Nabawi; sedangkan ianya tidak termasuk dari tiga perkara ini???

KETIGA:

Sabda Nabi SAW;

أن الغناء ينبت النفاق في القلب

Maksudnya;
“Sesungguhnya lagu/muzik boleh menumbuhkan penyakit nifaq dalam hati
[4]

Hadis ini menjadi dalil, bahawa lagu atau muzik boleh melahirkan penyakit nifaq; sudah pasti ianya adalah haram.

JAWAPAN:

Menurut Imam Ibnu Hazm dalam kitab Muhalla; hadis ini adalah hadis ditolak kerana didapati perawi; iaitu “As-Syaikh”, yang ianya terlalu pelik.

Oleh itu, hujjah dengan hadis ini adalah tertolak dalam mengharamkan muzik atau lagu.

DAKWAAN DAN JAWAPAN

PERTAMA:

Metal adalah hiburan keras, maka ianya adalah haram kerana unsure keras itu.

JAWAPAN

Tidak semua perkara yang disifatkan keras adalah haram, bahkan dalam Islam ada unsure keras, seperti jihad fi sabilillah. Oleh itu, tidak ada salahnya kita memasukkan unsure jihad fi sabilillah dalam muzik metal.

KEDUA:

Metal ada unsure memuja syaitan.

JAWAPAN:

Tidak dinafikan, metal yang wujud kini mempunyai unsure memuja syaitan. Pun begitu, ianya adalah sesuatu yang subjektif; yang boleh ditukar.

Oleh itu, bagi menyelamatkan metal dari unsure pemujaan Syaitan, maka sewajarnya dibuang unsure itu, tetapi dimasukkan unsure-unsur pemujaan kepada Allah yang maha esa, dimasukkan unsure memuji perjuang-pejuang Islam dan sebagainya.

KESIMPULAN

Dari segala ulasan-ulasan ini, jelas kepada kita bahawa bukan semua muzik adalah haram, bahkan keharamannya boleh disifatkan sebagia “haram lighairih” (melayu : haram bersebab unsure luaran) iaitu apabila wujud unsure-unsur yang haram.

Bermakna, apabila tidak wujud unsure-unsur yang haram, maka hukum muzik kembali kepada hukum asal, iaitu ianya adalah harus.

Antara unsur-unsur yang haram itu adalah;

1. wujud lirik yang menyanggahi Islam.

2. wujud unsure yang mendesak pendengar muzik melakukan maksiat, seperti setelah mendengarnya menyebabkan pendengar itu hendak berzina, minum arak dan sebagainya.
3. semasa menyanyi itu, disertai dengan perkara haram, seperti bercampur lelaki-perempuan (arab : ikhtilat), arak, judi dan sebagainya.
4. tidak mengandungi unsure keterlampauan, seperti lagu yang mengagongkan tokoh melebihi Allah, mendendangkan lirik cinta kepada wanita melebihi Allah dan sebagainya.
5. muzik tersebut tidak melahirkan perasaan yang boleh melupakan Allah SWT.

PENUTUP

Mudah-mudahan dengan ulasan serba ringkas ini, membuka satu laluan baru bagi mendatangkan alternative hiburan bagi mendepani masa depan umat Islam di Malaysia, dan di seluruh dunia.- Insya Allah–

Sekian

Wallahu ‘Alam

p/s : Kami (GPM) sedang merancang untuk mencipta I-BB Dance (Islamic BB Dance). Bertujuan untuk memberikan alternative sukan kepada anak-anak muda yang berminat dengan sukan dance.

Al-Bakistani
http://g-82.blogspot.com

ustaz_bakistani@yahoo.com



- Sri Indah (B), Sg Buloh
23 Januari 2009 * 5:02 pagi.





[1] Sunan At-Tirmizi : 1648.
[2] Sahih Al-Bukhari : 897.
[3] Al-Mukjam Al-Kabir : 1309.
[4] Sunan Abi Daud : 4279.

3 ulasan:

pasTSC berkata...

salam ustaz, tahniah dan kami doakan ustaz terus meneroka alam anak muda dgn pendekatan dakwah yg bersifat mendidik bukannya menghukum. kami sentiasa menjadikan blog ini sumber ilham dakwah utk menarik golongan anak muda utk kembali ke fitrah.
salam dari ipoh

Tanpa Nama berkata...

Assalamualaikum Ustaz,

Saya amat menyokong perkara sebegini. Ramai yang hanya tahu menghukum tanpa memikirkan laluan alternatifnya.....

Kalau anda bakal pemimpin masa depan, aman dan tenteramlah semua umat, terjaga agama kita....
Wassalam.........
A+A

Fuad berkata...

mungkin ini boleh bagi inspirasi:

http://www.youtube.com/watch?v=KbkMdn8fMrc