Isnin, 13 Julai 2009

HEBATNYA KEPEMIMPINAN MUHAMMAD AL-FATEH


HEBATNYA KEPEMIMPINAN MUHAMMAD AL-FATEH

Sultan Muhammad Al-Fateh dididik oleh dua orang ulama, iaitu As-Syaikh Syamsuddin Al-Wali dan As-Syaikh Al-Bayram. Walaupun tidak berstatus ulama, tetapi Sultan Muhammad Al-Fateh amat patuh kepada Allah SWT, sehingga sejarah membuktikan bahawa beliau merupakan salah seorang tokoh politik yang bertaqwa kepada Allah SWT.

Di kala beliau hendak melakukan serangan terhadap Kota Konstentinopel, beliau membaca hadis Nabi SAW yang menyebut bahawa kota Konstentinopel akan dikuasai oleh Islam, di kala raja yang menyerang itu adalah raja yang baik, disamping tenteranya juga adalah tentera yang baik.

Merenung dan mentadabburkan hadis itu, menyebabkan Sultan Muhammad Al-Fateh telah berusaha hendak menjadikan dirinya sebagai orang yang baik.

Adapun tentera-tenteranya, Sultan Muhamad Al-Fateh telah membawa mereka ke satu kepulauan untuk diadakan latihan di sana. Dalam latihan itu, diberi penekanan dari sudut jasmani dan rohani.

Pada siangnya, mereka ditadribkan dengan latihan ketenteraan. Pada sebelah malamnya pula, mereka ditarbiyyah dengan tahajud dan baca Al-Quran.

Sultan Muhammad Al-Fateh tidak membiarkan latihan itu diserahkan kepada ketua perang yang dilantik, bahkan baginda Sultan sendiri menghadiri latihan ketenteraaan tersebut.

Pada siangnya, Sultan Muhammad Al-Fateh berada di atas kuda memerhatikan latihan ketenteraan yang dilibatkan kepada tentera-tenteranya. Pada waktu malamnya pula, Sultan Muhammad Al-Fateh sendiri berjalan menyiasat di khemah-khemah tentera, apakah mereka bertahajud dan baca Al-Quran atau tidak.

Setelah sekian lama berada dalam latihan tersebut, Sultan Muhammad Al-Fateh masih sangsi terhadap ketaqwaan yang wujud dalam diri para tenteranya. Bagi memastikan ketaqwaan tenteranya itu, pada suatu malam, Sultan Muhammad Al-Fateh sendiri telah memanggil dua orang tenteranya yang berjawatan rendah.

Setelah memanggil dua orang tenteranya itu, baginda menyuruh agar mereka mencari sebuah biji delima pada malam itu juga, kerana sultan muhammad Al-Fateh mahu memakannya.

Dua tentera tersebut mencari kebun delima dalam pulau tersebut, dan ternyata mereka ketemui kebun delima, tetapi menyedihkan mereka tidak bertemu tuan kepada kebun tersebut.

”kalau kita tidak jumpa juga tuan kebun delima ini, kita ambil je buah delima ini. lagi pun, kerajaan ini adalah kerajaan Sultan Muhammad. Buah delima ini pula, hendak di makan oleh sultan Muhammad. Kalau tuan kebun ini marah, pasti dia tidak boleh berkata apa-apa” kata salah seorang tentera tersebut kepada kawannya.

kawannya itu terkamam dan diam sekejap seakan-akan berfikir. Sedetik kemudian dia bersuara, ”mana boleh.. memang kerajaan ini adalah kerajaan Sultan Muhammad, tetapi jika kita berbuat demikian, sudah pasti perbuatan ini adalah mencuri. Buah curi adalah makanan haram. Aku tidak redha sultan aku makan makanan yang bersumber dari yang haram”

tentera tersebut diam seribu bahasa dan akur dengan apa yang diungkapkan oleh kawannya itu.

Disebabkan tidak berjumpa dengan tuan kebun delima, maka kedua-dua tentera tersebut pulang tanpa membawa apa-apa pun.

Ketika sampai berhadapan dengan Sultan Muhammad Al-Fateh, baginda Sultan bertanya, “manakah buah dilema yang aku pesan?”

“kami berjumpa dengan kebun delima, tetapi kami tidak ketemui tuan kebun tersebut”
jawab salah seorang dari kedua-dua tenteranya dengan tegas.

“mengapa kamu tidak mengambil buah delima itu sahaja. Bukankah kamu tahu bahawa kerajaan ini adalah kerajaan aku?” soal Sultan Muhammad Al-Fateh lagi.

Seorang lagi dari kedua-dua tentera itu menjawab, “pada peringkat awalnya, kami memang mahu mengambilnya tanpa meminta izin. Tetapi, kami tidak redha sultan kami makan makanan haram, justeru kami tidak mengambil buah tanpa keizinan tuan kebun delima itu, kerana itu adalah tindakan mencuri yang diharamkan oleh Allah SWT”.

Sultan muhammad Al-Fateh dengar jawapan kedua-dua tentera bawahannya itu. Memahami dari itu, Sultan Muhammad terus beranggapan bahawa tenteranya adalah tentera yang baik, sesuai dengan pesanan nabi SAW yang mengatakan, kota konstentinopel akan dikuasai oleh raja yang baik dan tentera yang baik.

Dengan kejayaan tadridiyyah badaniyyah dan tabiyyah ruhaniyyah ini, menyebbakan Sultan Muhammad Al-Fateh mengarahkan tentera-tenteranya untuk memulakan rancangan menyerang Kota Konstentinopel dan akhirnya tentera Islam pimpinan Sultan Muhammad Al-Fateh menang.

Hebatnya kepimpinan Sultan Muhammad Al-Fateh dalam mengurus tenteranya. Ekoran itulah, tidak hairan perttolongan Allah berikan kepada tentera Sultan Muhammad sehingga mencapai kemenangan.

Apakah wujud lagi kehebatan pemimpin seperti Sultan Muhammad Al-Fateh??

Renung-renungkanlah!!!!

Sekian

Al-Bakistani
Ustaz_bakistani@yahoo.com



- Kota Damansara
13 Julai 2009 * 5:16 petang

1 ulasan:

armouris berkata...

info tentang khasiat delima kat sini - Delima Cerahkan Kulit