Jumaat, 28 Mei 2010

POLITIK DALAM MASJID

azan dilakukan di masjid. dalam azan ada lafaz "Hayya ala as-solah" dan "Hayya ala al-falah". Lafaz Hayya ala solah, menyeru kepada ibadat, dan hayya ala al-falah menyeru kepada kemaslahatan hidup. ini sudah politik.


[1]

Politik dalam bahasa arab disebut sebagai siyasah. Dr Yusuf Al-Qaradhawi menyatakan, makna siyasah adalah “mentadbir sesuatu berdasarkan kepada maslahat
[1]

Dalam setiap kehidupan manusia, tidak lepas dari mentadbir. Hatta, kita hidup sendirian pun ada unsure tadbir [politik].

Jika kita seorang diri, kita berpolitik dengan nafsu dan syaitan yang sering menganggu kita. Jika kita dalam rumah tangga, kita berpolitik dengan anak dan isteri kita.

Dua orang anak yang bergaduh. Untuk mendiamkan kedua-duanya, perlu ada kebijaksanaan politik dalam menyelesaikannya. Orang yang berpoligami, ketika para isterinya bergaduh, politik amat perlu untuk menyelesaikannya.

Islam hadir mengajar manusia politik; mengajar manusia untuk memastikan manusia berada dalam kemaslahatan. Kemaslahatan tercapai dengan naqli ilahi [al-quran dan as-sunnah], dan kesejahteraan aqli.

Justeru, masjid adalah tempat yang paling baik untuk memahamkan manusia tentang perkara ini. jika melarang manusia bercakap politik dalam masjid, samalah seperti melarang kita bercakap untuk memahamkan manusia tentang konsep naqli ilahi dan kesejahteraaan aqli.

Makanya, tidak dapat tidak, politik dalam masjid adalah perlu. Ia tidak boleh dipisahkan. Memisahkan politik dari masjid, sama seperti orang melarang buang besar di jamban.

[2]

Politik kepartian?

Menubuhkan kerajaan islam adalah wajib. Tetapi, ia tidak mampu untuk menubuhkan melainkan dengan terlibat dalam Pilihanraya, maka terlibat dalam pilihanraya itu adalah wajib.

Hendak terlibat dalam Pilihanraya tidak boleh, melainkan dengan menubuhkan parti, maka menubuhkan parti adalah wajib.

Ini berasaskan kepada kaedah;

ما لا يتم الواجب الا به فهو واجب

Maksudnya;
“tidak sempurna perkara yang wajib melainkan dengan melakukan’nya’, maka membuat’nya’ itu adalah wajib”

[3]

Dalam Negara demokrasi berpilihanraya, memahamkan rakyat agar menerima sesuatu parti adalah satu keperluan. Tanpa kefahaman rakyat terhadap dasar dan perjuangan sesuatu parti, maka parti tersebut tidak akan menang.

Didapati bahawa ada parti A yang berusaha memperjuangkan islam, maka memahamkan dasar perjuangan parti tersebut adalah wajib.

Ia tidak dapat diberi kefahaman, melainkan dengan bercakap dalam masjid dan dimana-mana pun, maka hukum bercakap itu adalah wajib.

"wah ini bahaya, nanti orang tolak kita" bisik hati UMNO dan Pro UMNO.

"kita kena pancung mereka yang tidak sealiran dengan UMNO dan tidak sealiran dengan pro UMNO. Jika tidak, pengaruh kita akan berkurangan" Ujar UMNO dan Pro UMNO di surau-surau, masjid-masjid, malahan di pejabat-pejabat kerajaan.

Sekian

Wallahu ‘Alam

Al-Bakistani
ustaz_bakistani@yahoo.com




- Sri Indah (B), Sg Buloh
28 mei 2010 * 8:56 malam



[1] As-Siyasah As-Syariyyah : 29.

1 ulasan:

Pak Long berkata...

Salam ziarah...