Khamis, 25 November 2010

RAKYAT MEWAH, ATAU PEMIMPIN MEWAH

tugas pemimpin adalah melaksanakan ajaran Allah atas muka bumi. Bukan tugas pemimpin, mencari kekayaan dari negeri atau negara yang mereka perintah. Jika ini tugas mereka, apa beda dengan kapistalis??

Ada dakwa, kemewahan wajar di pamerkan agar orang tahu negeri pimpinan kita kaya.

persoalannya:

apa beda antara:

1- pemimpin mewah

2- rakyat mewah

3- negeri kita mewah

kalau rakyat mewah, itu kebanggaan pemimpin. kalau negeri mewah, kebanggaan pemimpin dan rakyat. tapi kalau pemimpin mewah? siapa yang bangga???

sekian

Wallahu 'Alam

Al-Bakistani

- Sri Indah [b] Sg buloh
26 November 2010 * 2:11 petang

4 ulasan:

Mohamadazhan hjDesa berkata...

salam ust, selagi tak jatuh bn rakyat akan tersepit..

Tanpa Nama berkata...

1.ada hikmah kelantan dan kedah diperintah oleh Pas!
2.Dapat bezakan antara pejuang islam sejati dengan pejuang bertopengkan islam!
3.Gelihati bila puak pemimpin pas berceramah mengenai konsep zuhud dulu!sekarang konsep zuhud telah diganti dengan konsep mesti tunjuk kemewahan untuk buktikan bahawa pemimpin islam juga sebaris dengan pemimpin yang lain!!sedangkan itulah perangai dan belang sebenar pemimpin-pemimpin pas!!
4.Saidina Umar!Abu Bakar !sebelum masuk islam merupakan orang yang kaya dan mewah!gadaikan semua harta untuk islam!pemimpin islam pas!asalnya miskin!guna islam untuk kaya dan mewah!!
5.RUMUSAN!gelihati bila disamakan pemimpin pas ni dengan para sahabat!

Tanpa Nama berkata...

ooo rupanya nik aziz tu naik basikal je...tak naik mercedes...

eh..anuwar berahim tu rupanya naik kereta kancil saja......

lim kit siang pun naik kelisa rupanya..

baiknya diorang...

MA Azmi berkata...

Ulasan oleh tanpa nama di atas adalah ulasan orang yang namanya orang yang bodoh sombong, Usah dilayan. Dia tidak memahami apakah takrif dan huraian zuhud yang sebenarnya. Dia cuma mengulas ikut kepala hotak (baca : akal) dia saja. Kalau nak tahu tanyalah ustaz atau ulamak, apakah takrif dan huraian zuhud. Ini jenis orang yang ulas ikut sedap hati dia saja tanpa mendapatkan penjelasan.