Isnin, 10 Januari 2011

ORANG BESAR vs ORANG KECIL

Dr siddiq Fadhil ada bercerita tentang pesanan seorang ibu kepada anaknya.

“Wahai anakku, jadilah orang besar. Kerana, menjadi orang besar itu banyak manfaatnya.

“wahai anakku, jika kamu sudah menjadi orang besar, sudah pasti kesalahan besar kamu dianggap kecil.

“wahai anakku, jika kamu sudah menjadi orang besar, sudah pasti kebaikan kecil kamu dianggap besar.

“wahai anakku, jika kamu sudah menjadi orang besar, sudah pasti kebaikan yang belum kamu lakukan, akan ada yang mengatakan kamu sudah lakukannya.

“wahai anakku, jika kamu sudah menjadi orang besar, pasti kesalahan kamu akan ada yang mempertahankannya.

ORANG KECIL

“Wahai anakku, jangan kamu jadi orang kecil. Kerana, ia banyak memberi kecelakaan dalam hidup kamu.

Wahai anakku, jika kamu buat kesalahan yang kecil, kesalahan itu akan dianggap besar.

“wahai anakku, jika kamu jadi orang kecil, kebaikan kamu yang besar pun dianggap kecil.

“Wahai anakku, jika kamu jadi orang kecil, kebaikan yang kamu sudah lakukan, kadangkala orang mengatakan kamu tidak lakukannya.

“Wahai anakkku, jika kamu jadi orang kecil, kesalahan kamu yang kecil pun, akan dibesar-besarkan.

“Wahai anakku, jika kamu jadi orang kecil, kesalahan kamu pasti orang akan menyerang kamu.

“Justeru, jadilah orang besar berbanding orang kecil”

5 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Wahai anakku, jadilah orang besar. Jika kamu menjadi taiko di masjid Kampung Dusun, dan samseng-samseng Kampung Dusun memukul orang, orang akan percaya kepada kamu jika kamu beritahu mesyuarat AJK PAS Pusat bahawa kamu tak tahu orang itu dipukul walaupun orang itu dikasari di hadapan mata kamu.

Wahai anakku, jadilah orang besar. Nescaya kamu boleh berbohong dalam muktamar, orang akan percaya.

Wahai anakku, jadilah orang besar. Nescaya kamu boleh berbohong dalam sidang akhbar, orang akan percaya.

Wahai anakku, jadilah orang besar. Nescaya kamu boleh berbohong berapa kali sekalipun sehingga bohong dan kamu menjadi satu tetapi bohongmu tetap jadi sandaran dalam persaksian pengikut-pengikutmu yang syaitan pun tak berani buat apa yang mereka buat.

Tanpa Nama berkata...

Wahaia anakku, orang kecil akan kena wala' kat orang besar.

PengkagumWanji berkata...

Puas hati la ustat ye orang dah bersangka buruk pada ulana'..
Nanti orang amik hujah ustat la lepas ni untuk burukkan ulama'..
Berbaloi betul ustat mengaji Pakistan, Mesir..
Tak sia-sia la ye duit ayah mak, derma orang ramai tu..
Alhamdulillah...

LENSAPR berkata...

Wahai orang besar, dikau ada dail setiap apa yang kau buat.

wahai orang kecil, kau hanya dalih dalam berbuat sesuatu

WOOOooooooo

eicad berkata...

Semua orang faham, TGHH bukan nabi atau malaikat. Beliau tidak maksum dan terdedah kepada salah dan silap. Tetapi itu bukan tiket untuk sesiapa sahaja memalukannya atau menjatuhkan maruahnya.

Jika seorang peminta sedekah di tepi jalan wajib dihormati, dikasihani apatah lagi seorang pemimpin kepada sebuah jamaah seperti TGHH.

Buat anak muda yang berdarah panas seperti si Aduka ini, belajarlah menjadi manusia matang. Belajarlah untuk meletakkan ‘otak’ di tempat yang betul. Belajar menghargai dan menghormati orang lain.

Ingatlah, jika kita dipanjangkan umur, kita juga akan tua. Apa perasaan kita jika pada ketika itu kita diperlakukan oleh orang lain seperti kita memperlakukannya kepada orang lain pada hari ini.

Kecuali, si Aduka memang jenis orang yang tidak tahu berfikir dan tidak ada perasaan.

http://sauhdibongkar.blogspot.com/