Isnin, 2 Mac 2009

NAMA “ALLAH” DALAM AGAMA KRISTIAN ????

NAMA “ALLAH” DALAM AGAMA KRISTIAN ????

Orang minta aku mengulas tentang isu menyebut nama ”Allah” yang mahu digunakan dalam sebarang penerbitan yang melibatkan agama kristian.

Ada sebilangannya menentang tindakan itu, bahkan disana wujud juga mereka yang tidak menentang.

YB Zulkifli Nordin agak menentang menerusi tulisan dalam blog beliau. Adapun Dr Asri pula agak tidak menentang, bahkan membenarkannya. Kebenaran yang dinyatakan Dr Asri itu beralasan dengan hujjah-hujjah nas dari Al-Quran.

Setelah membaca pandangan Yb Zul dan Dr Asri, aku meletakkan asas seperti berikut;

a) Keizinan itu adalah berasaskan kepada nas yang membenarkan.

b) Larangan itu kerana bimbang orang islam keliru dengan buku-buku yang ada unsur kristian yang menyangka itu adalah buku-buku Islam.

Jika kita pergi di tanah arab, kita akan dapati pihak kristian di sana menggunakan kalimah ”Allah” dalam bible mereka. Bahkan, jika kita merujuk kepada bible bahasa indonesia pun, didapati ianya menggunakan kalimah ”Allah” juga.

Aku secara peribadi mempunyai bible dalam bahasa melayu yang aku beli di gereja Petaling jaya dalam dua tahun yang lalu. ”Al-Kitab” atau bible dalam bahasa Malaysia juga sebenarnya telah menggunakan kalimah ”Allah”.

Secara asasnya, aku menerima hujjah Dr Asri yang menyatakan keizinan menulis kalimah ”Allah” dalam bible. Ini kerana, Jika ianya adalah larangan, kenapa ulama-ulama di tanah arab tidak melarang??? Demikian hujjah Dr Asri.

Adapun dari pihak Yb Zul pula, beliau berhujjah bahawa kalimah ”Allah” dalam agama kristian adalah bukan merujuk kepada Allah yang difahami dalam agama Islam. ini kerana, dalam agama islam, kalimah Allah merujuk kepada tuhan yang esa, adapun dalam agama Kristian, kalimah Allah merujuk kepada trinity, iaitu konsep ketuhanan satu dalam tiga iaitu Tuhan Bapak, Tuhan Anak & Rohsuci.

Padaku, pandangan Dr Asri dan Yb Zul ada asas masing-masing dan wajib diterima pakai. Apa yang paling penting kita bahas di sini adalah, apakah keizinan itu relevan atau tidak di Malaysia???

KEIZINAN

Secara asasnya, adalah tidak boleh dinafikan bahawa agama lain juga menggunakan kalimah Allah yang merujuk kepada tuhan. Keadaan ini berlaku kepada Yahudi dan Nasrani. Ini kerana, pada awalnya, mereka adalah golongan yang menyembah Allah, yang mengikut ajaran Nabi Ya’qub, nabi Musa dan nabi Isa, tetapi ajaran mereka telah berlaku penyelewengan yang dilakukan oleh guru-guru mereka terdahulu.

Firman Allah;

فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ يَكْتُبُونَ الْكِتَابَ بِأَيْدِيهِمْ ثُمَّ يَقُولُونَ هَذَا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ لِيَشْتَرُوا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا

Maksudnya;
“Kecelakaan terhadap mereka yang menulis “Al-Kitab” dengan tangan-tangan mereka sendiri, kemudian mendakwa ini adalah dari sisi Allah SWT, kerana mereka membelinya dengan harga yang murah”

(Surah Al-Baqarah : 79)

Keizinan menggunakan kalimah Allah untuk bukan islam adalah firman Allah;

وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ مَنْ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَسَخَّرَ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ لَيَقُولُنَّ اللَّهُ فَأَنَّى يُؤْفَكُونَ

Maksudnya;
”Dan sesungguhnya jika kamu tanyakan kepada mereka: "Siapakah yang menjadikan langit dan bumi dan menundukkan matahari dan bulan?" Tentu mereka akan menjawab: "Allah", maka betapakah mereka (dapat) dipalingkan (dari jalan yang benar).”

(Surah Al-Ankabut : 61)

Juga firman Allah;

وَلَئِنْ سَأَلْتَهُمْ مَنْ نَزَّلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَحْيَا بِهِ الْأَرْضَ مِنْ بَعْدِ مَوْتِهَا لَيَقُولُنَّ اللَّهُ قُلِ الْحَمْدُ لِلَّهِ بَلْ أَكْثَرُهُمْ لَا يَعْقِلُونَ

Maksudnya;
“Dan sesungguhnya jika kamu menanyakan kepada mereka: "Siapakah yang menurunkan air dari langit lalu menghidupkan dengan air itu bumi sesudah matinya?" Tentu mereka akan menjawab: "Allah", Katakanlah: "Segala puji bagi Allah", tetapi kebanyakan mereka tidak memahami(nya)”
(Surah Al-Ankabut : 63)

Jelas dari kedua-dua ayat ini, bahawa orang bukan islam boleh menyebut kalimah Allah dengan merujuk kepada tuhan.

Pun begitu, jika dihayati balik dari ayat Al-Quran, rupa-rupanya kalimah Allah dalam agama kristian tidak merujuk kepada kalimah Allah dalam agama Islam.

Firman Allah;

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ ثَالِثُ ثَلَاثَةٍ

Maksudnya;
“Sesungguhnya telah kafirlah mereka yang berkata “sesungguhnya Allah adalah yang ketiga dari yang tiga”

(Surah Al-Maidah : 73)

Jelas kepada kita, pemahaman Allah mengikut ajaran Kristian tidak boleh disamakan dengan agama Islam. Pun begitu, apabila ianya tidak sama, apakah ianya adalah satu larangan tegar untuk mereka mengunakan kalimah “Allah”???

Padaku, inilah yang perlu dibahas dalam perbincangan fiqh yang disebut sebagai :

سد الذرائع

Maksudnya;
“menutup pintu haram”

Ini kerana, semua perkara yang boleh membawa kepada haram, maka ianya juga adalah haram. Ini diumpamakan seperti zina. Ianya adalah haram, maka semua perkara yang boleh membawa kepada zina adalah haram juga. Ekoran itulah Allah menyebut pengharaman zina itu adalah mengharamkan mendekati zina. Apabila disebut mengharamkan mendekati zina, maka perbuatan zina adalah terlebihlah diharamkan.

Firman Allah;

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

Maksudnya;
“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk”

(Surah Al-Isra’ : 32)

Dalam isu keizinan menyebut kalimah “Allah” oleh non Muslim di Malaysia, hendaklah dilihat kesan disebalik keizinan tersebut.

Dalam menentukan keizinan itu, hendaklah dilihat dari sudut ‘uruf dan adat orang Islam di Malaysia, apakah dengan keizinan ini akan memberi kemudharatan pada pemahaman Orang islam terhadap Islam atau tidak??

Jika wujud kemudharatan, maka adalah satu tindakan yang wajar untuk melarang dari menggunakan kalimah “Allah” untuk non Muslim. Adapun jika tidak wujud kemudharatan, maka tidak ada salahnya kita membenarkan non muslim menggunakan kalimah “Allah”.

Pun begitu, dalam mengizinkan itu, kita perlu memikirkan beberapa persoalan, antaranya adalah;

a) apakah keizinan itu akan memberi ruang kepada kristian untuk mensangsikan umat Islam di Malaysia dengan islam????
b) apakah keizinanan itu akan memberikan ruang kepada kristian untuk menuntut perkara yang akan menjahanamkan Islam di malaysia di masa akan datang???
c) dll

Disamping itu juga, jika kita melarang pula, kita juga perlu memikirkan beberapa persoalan, antaranya adalah seperti berikut;

a) apakah dengan larangan itu, akan menyebabkan non muslim akan memandang hina pada Islam dengan mendakwa, Islam adalah agama yang sering menutup, jumud dan “syok sendiri”???
b) Apakah dengan larangan itu, akan menyebabkan non Muslim akan menganggap bahawa Islam adalah agama penakut dalam saingan dalam pergerakan masing-masing????
c) dll

Padaku, jika persoalan-persoalan ini berjaya dijawab, pasti kita akan mendapat jawapan, apakah relevan di izinkan atau tidak penggunaan kalimah “Allah” untuk non Muslim di Malaysia.

Padaku, jika dakwah islam berjalan dengan hebat, jika zakat berjaya diprogramkan dalam bentuk yang sebenar, jika masjid dan surau berjaya menjadi medium dakwah yang baik dan sebagainya, tidak ada sebab kita bimbang untuk mengizinkan non muslim menggunakan kalimah “Allah” dalam penerbitan mereka.

Masalahnya sekarang, dakwah kita tidak berjalan dengan serius, zakat tidak berfungsi mengikut kaedah yang sebenar, masjid dan surau tidak berjaya difungsikan dengan fungsinya yang sebenar, maka sebab itulah timbul kebimbangan sebegini.

Semua ini berpunca dari UMNO laknatullah Alaih… lebih 50 tahun mereka memerintah Malaysia, yang wujudnya adalah kesangsian rakyat terhadap Islam. Yang sudah islam semakin jauh dengan Islam. Yang bukan islam makin membenci Islam.

Sebab itu, dalam hal ini, UMNO wajib dipersalahkan. Kalau mahu Islam selamat di Malaysia, UMNO wajib dihapuskan atas muka bumi. Jika krisitian mahu penulisan kalimah “Allah” dalam kitab suci mereka, UMNO wajib dihapuskan terlebih dahulu. ini kerana, jika UMNO masih wujud lagi, manusia sudah la tak faham islam, maka apabila di izinkan pula, makin bertambah sangsi lagi orang terhadap islam.

Ini kerana, UMNO adalah jijik dan kotor…..

Sekian

Al-Bakistani
http://g-82.blogspot.com/

ustaz_bakistani@yahoo.com



- Sri Indah (B), Sg Buloh
3 Mac 2009 * 3:00 pagi.

2 ulasan:

chekamala berkata...

100% SAYA BERSETUJU DGN USTAZ...

kita sbg Org Islam tidak perlu takut dgn agama lain, tetapi UMNO yg membuatkan org Islam takut dgn agama mereka, non-muslim tentulah lebih lagi.

Peros berkata...

Elohim Orang Kristian memang berbeza Dengan Allah Orang Islam.

Orang Kristian menyebut Elohim sebagai Bapa (Father), meyakini Yahshua sebagai Elohim, meyakini bahwa Yahshua setara dengan Yahwah, meyakini Yahshua adalah Yahwah, menyembah Yahshua , meyakini Yahshua sebagai perantara antara Yahwah dengan manusia, meyakini bahwa Yahwah telah menyatakan diri-Nya dalam rupa manusia, meyakini Tritunggal (Bapa, Yahshua, Roh kudus), dan Yahshua sebagai penebus dosa.

Sedangkan Umat Islam hanya menyembah kepada Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu bagi-Nya, tidak ada sesuatu pun yang menyerupai-Nya, tidak ada siapapun yang setara dengan-Nya. Dan Isa (yang disebut Yahshua oleh orang Kristian) adalah seorang Nabi dan Rasul yang diutus Yahwah untuk Bani Israel.

Elohim Orang Kristian memang berbeza Dengan Allah Orang Islam. Yang disembah atau di Elohimkan oleh orang Kristian berbeza dengan Yang disembah orang Islam. Dan kenyataannya memang demikian.

Untuk memahami dengan lebih jelas, perhatikan ayat-ayat dari Alkitab Kristian berikut ini:

Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yahshua karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka.” Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Yahweh oleh nabi: “Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanu’el” –yang berarti: El [Elohim] menyertai kita. Sesudah bangun dari tidurnya, Yusuf berbuat seperti yang diperintahkan malaikat Yahweh (YHWH) itu kepadanya. Ia mengambil Maria sebagai isterinya, tetapi tidak bersetubuh dengan dia sampai ia melahirkan anaknya laki-laki dan Yusuf menamakan Dia Yahshua (Matius 1:21-25)

Tetapi Yohanes mencegah Dia, katanya: “Akulah yang perlu dibaptis oleh-Mu, dan Engkau yang datang kepadaku?” Lalu Yahshua menjawab, kata-Nya kepadanya: “Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Elohim.” Dan Yohanes pun menuruti-Nya. Sesudah dibaptis, Yahshua segera keluar dari air dan pada waktu itu juga langit terbuka dan Ia melihat Roh Elohim seperti burung merpati turun ke atas-Nya, lalu terdengarlah suara dari sorga yang mengatakan: “Inilah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Nyalah Aku berkenan.” (Mat 3:14-17).
Ketiga fungsi ke elohiman bertemu dalam satu kejadian.



Pada keesokan harinya Yohanes melihat Yahshua datang kepadanya dan ia berkata: “Lihatlah Anak domba Elohim, yang menghapus dosa dunia. Dialah yang kumaksud ketika kukatakan: Kemudian dari padaku akan datang seorang, yang telah mendahului aku, sebab Dia telah ada sebelum aku. (Yoh 1:29-30 )

kasih karunia menyertai kamu dan damai sejahtera dari Yahweh, Bapa kita, dan dari Elohim Yahshua Ha Massiah . (Galatia 1:3)

Namun bagi kita hanya ada satu Elohim saja, yaitu Bapa, yang dari pada-Nya berasal segala sesuatu dan yang untuk Dia kita hidup, dan satu Yahwah saja, yaitu Yahshua Ha Massiah , yang oleh-Nya segala sesuatu telah dijadikan dan yang karena Dia kita hidup.(1 Korintus 8:6)

Ia yang memberi kesaksian tentang semua ini, berfirman: “Ya, Aku datang segera!” Amin, datanglah, Elohim Yahshua ! Kasih karunia Elohim Yahshua menyertai kamu sekalian! Amin.
(Wahyu 22:20-21)

Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh fikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Yahshua Ha Massiah ,
yang walaupun dalam rupa Elohim, tidak menganggap kesetaraan dengan Yahwah itu sebagai milik yang harus dipertahankan,
melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia.
Dan dalam keadaan sebagai manusia, Ia telah merendahkan diri-Nya dan taat sampai mati,bahkan sampai mati di kayu salib.
Itulah sebabnya Yahwah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama, supaya dalam nama Yahshua bertekuk lutut segala yang ada di langit dan yang ada di atas bumi dan yang ada di bawah bumi,
dan segala lidah mengaku: “Yahshua Ha Massiah adalah Elohim,” bagi kemuliaan Elohim, Bapa!
(Filipi 2:5-11)

Pada mulanya adalah Firman; Firman itu bersama-sama dengan Yahwah dan Firman itu adalah Yahwah. (Yohanes 1:1)

Firman itu telah menjadi manusia, dan diam di antara kita, dan kita telah melihat kemuliaan-Nya, yaitu kemuliaan yang diberikan kepada-Nya sebagai Anak Tunggal Bapa, penuh kasih karunia dan kebenaran. (Yohanes 1:14)

Tiba-tiba Yahshua berjumpa dengan mereka dan berkata: “Salam bagimu.” Mereka mendekati-Nya dan memeluk kaki-Nya serta menyembah-Nya. (Matius 28:9)

Karena Yahwah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Yahwah dan manusia, yaitu manusia Yahshua Ha Massiah ,yang telah menyerahkan diri-Nya sebagai tebusan bagi semua manusia: itu kesaksian pada waktu yang ditentukan. (1 Timotius 2:5-6)

Dan sesungguhnya agunglah rahasia ibadah kita: “Dia, yang telah menyatakan diri-Nya dalam rupa manusia, dibenarkan dalam Roh; yang menampakkan diri-Nya kepada malaikat-malaikat, diberitakan di antara bangsa-bangsa yang tidak mengenal Yahwah; yang dipercayai di dalam dunia, diangkat dalam kemuliaan.” (1 Timotius 3:16)

Sebab ada tiga yang memberi kesaksian [di dalam sorga: Bapa, Firman (Yahshua), dan Roh Kudus; dan ketiganya adalah satu. Dan ada tiga yang memberi kesaksian di bumi]: Roh dan air dan darah dan ketiganya adalah satu. (1 Yohanes 5:7-8)

Kasih karunia Elohim Yahshua Ha Massiah , dan kasih Yahwah, dan persekutuan Roh Kudus menyertai kamu sekalian. (2 Korintus 13:13)

Kasih karunia Yahshua Ha Massiah , Elohim kita, menyertai kamu! (1 Tesalonika 5:28)

Demikianlah konsep ketuhanan dalam agama Kristian, yang telah jelas-jelas menyekutukan Yahwah.

Selanjutnya, perhatikan ayat-ayat suci Al-Qur’an di bawah ini:

سَنُلْقِي فِي قُلُوبِ الَّذِينَ كَفَرُواْ الرُّعْبَ بِمَا أَشْرَكُواْ بِاللّهِ مَا لَمْ يُنَزِّلْ بِهِ سُلْطَانًا وَمَأْوَاهُمُ النَّارُ وَبِئْسَ مَثْوَى الظَّالِمِينَ
Akan Kami masukkan ke dalam hati orang-orang kafir (Kristian) rasa takut, disebabkan mereka mempersekutukan Allah dengan sesuatu yang Allah sendiri tidak menurunkan keterangan tentang itu. Tempat kembali mereka ialah neraka; dan itulah seburuk-buruk tempat tinggal orang-orang yang zalim.(Ali Imran {3}: 151)

Allah, Tuhan seluruh alam, Pencipta langit dan bumi, memerintahkan kepada umat Islam:
قُلْ يَا أَيُّهَا الْكَافِرُونَ لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَّا عَبَدتُّمْ وَلَا أَنتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ

Katakanlah:

“Hai orang-orang kafir (Kristian), Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah, dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku.”(Al Kaafiruun {109}: 1-6)

Tuhan yang disembah orang Islam berbeza dengan yang disembah orang kafir (Kristian). Umat Islam hanya menyembah kepada Allah. Setiap hari (minimum 17 kali) ditujukan kepada Allah, umat Islam selalu mengucapkan dalam solatnya (al-fatihah, diantaranya):

إِيَّاكَ نَعْبُدُ وإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ

Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami memohon pertolongan. (Al Faatihah {1}: 5)

Firman Allah:

قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ اللَّهُ الصَّمَدُ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ

Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tidak beranak dan tidak pula diperanakkan, dan tidak ada sesuatupun yang setara dengan Dia.” (Al Ikhlash {112}: 1-4)

لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ وَهُوَ السَّمِيعُ البَصِيرُ

Tidak ada sesuatupun yang serupa dengan Dia, dan Dia-lah yang Maha Mendengar dan Melihat. (Asy Syuura {42}: 11)

لَقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُواْ إِنَّ اللّهَ هُوَ الْمَسِيحُ ابْنُ مَرْيَمَ وَقَالَ الْمَسِيحُ يَا بَنِي إِسْرَائِيلَ اعْبُدُواْ اللّهَ رَبِّي وَرَبَّكُمْ إِنَّهُ مَن يُشْرِكْ بِاللّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللّهُ عَلَيهِ الْجَنَّةَ
وَمَأْوَاهُ النَّارُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَار

Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah ialah Al Masih putera Maryam“, padahal Al Masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu“. Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. (Al Maa’idah {5}: 72)

لَّقَدْ كَفَرَ الَّذِينَ قَالُواْ إِنَّ اللّهَ ثَالِثُ ثَلاَثَةٍ وَمَا مِنْ إِلَـهٍ إِلاَّ إِلَـهٌ وَاحِدٌ وَإِن لَّمْ يَنتَهُواْ عَمَّا يَقُولُونَ لَيَمَسَّنَّ الَّذِينَ كَفَرُواْ مِنْهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ

Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan: “Bahwasanya Allah salah seorang dari yang tiga“, padahal sekali-kali tidak ada Tuhan selain dari Tuhan Yang Esa. Jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir diantara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih. (Al Maa’idah {5}: 73)

اتَّخَذُواْ أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُواْ إِلاَّ لِيَعْبُدُواْ إِلَـهًا وَاحِدًا لاَّ إِلَـهَ إِلاَّ هُوَ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ

Mereka menjadikan orang-orang alimnya dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allah[2] dan (juga mereka mempertuhankan) Al Masih putera Maryam, padahal mereka hanya disuruh menyembah Tuhan yang Esa, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha suci Allah dari apa yang mereka persekutukan. (At Taubah {9}: 31)

يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لاَ تَغْلُواْ فِي دِينِكُمْ وَلاَ تَقُولُواْ عَلَى اللّهِ إِلاَّ الْحَقِّ إِنَّمَا الْمَسِيحُ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ رَسُولُ اللّهِ وَكَلِمَتُهُ أَلْقَاهَا إِلَى مَرْيَمَ وَرُوحٌ مِّنْهُ فَآمِنُواْ
بِاللّهِ وَرُسُلِهِ وَلاَ تَقُولُواْ ثَلاَثَةٌ انتَهُواْ خَيْرًا لَّكُمْ إِنَّمَا اللّهُ إِلَـهٌ وَاحِدٌ سُبْحَانَهُ أَن يَكُونَ لَهُ وَلَدٌ لَّهُ مَا فِي السَّمَاوَات وَمَا فِي الأَرْضِ وَكَفَى بِاللّهِ وَكِيلا

Wahai Ahli Kitab (Yahudi/Nasrani), janganlah kamu melampaui batas dalam agamamu[3], dan janganlah kamu mengatakan terhadap Allah kecuali yang benar. Sesungguhnya Al Masih, Isa putera Maryam itu, adalah utusan Allah dan (yang diciptakan dengan) kalimat-Nya[4] yang disampaikan-Nya kepada Maryam, dan (dengan tiupan) roh dari-Nya[5]. Maka berimanlah kamu kepada Allah dan rasul-rasul-Nya dan janganlah kamu mengatakan: “(Tuhan itu) tiga“, berhentilah (dari ucapan itu). (Itu) lebih baik bagimu. Sesungguhnya Allah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Suci Allah dari mempunyai anak, segala yang di langit dan di bumi adalah kepunyaan-Nya. Cukuplah Allah menjadi Pemelihara. (An Nisaa’ {4}: 171)

Kesimpulannya:

Ternyata“Elohim” yang disembah umat Kristian bukanlah Allah yang disembah oleh umat Islam.

Sebagai Orang-orang Yang menyakini Yahshua itu anak, mereka di beri hak untuk Memanggil Yahwah sebagai Bapa, kalau Dia adalah Bapa maka kita layak untuk menjadi warisnya, makanya orang kristian suka menyebut Elohim sebagai Yahwah Bapa.

“Kita tahu sekarang, bahwa Yahwah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi yang mengasihi Dia, iaitu bagi mereka yang terpanggil sesuai dengan rencana Yahwah.
Sebab semua orang yang dipilihNya dari semula, mereka juga ditentukan-Nya dari semula untuk menjadi serupa dengan gambaran Anak-Nya (Yahshua ), supaya Ya, Anak-Nya (Yahshua ) itu menjadi yang sulung diantara banyak saudara.”

Dari teks diatas Yahshua digambarkan Sebagai Anak Yahwah yang Sulung. Kita manusia di bumi ini juga sama anak-anak Yahwah (karena kita percaya/beriman kepada Elohim), Jadi Yahshua (Yahwahnya Orang kristen)= Nabi Isa ( yang diyakini umat Islam) adalah sebagai Abang kita yang sulung.

Masih ingat cerita Nabi Abraham yang disuruh Yahwah untuk menyembelih anaknya ? Itu adalah AMARAN bagi umat manusia bahwa harus ada manusia yang dikorbankan untuk menebus dosa manusia.

Sesuatu yang dikorbankan harus yang tidak bercacat cela, dan Manusia itu adalah Yahshua sendiri, Makanya Yahshua harus mati di salib dan pada hari ke tiga dia bangkit dari kematian. (Dialah disebut yang sulung karena yang pertama bangkit dari kematian) lalu naik ke kembali ke syurga ( rumah Bapanya (Yahwah) yang mengutus dia datang ke dunia).(diperingati sebagai kenaikan Isa Ha Massiah )

Semua manusia akan mati dan pasti mengikuti jejak Yahshua yaitu dibangkitkan untuk mempertanggungjawabkan atas apa yang telah dilakonkannya dalam menjalani hidupnya di dunia ini.
Disitu kita semua akan bertemu dengan Adonai Yahshua (orang kristian meyakininya / Nabi Isa (umat Islam menyebutnya) Karena dialah Hakim itu. mungkin sekalian (yang belum percaya apakah Yahshua itu anak Yahwah) bertanya ” Apakah benar Paduka yang Mulia Anak Yahwah ?

Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Elohim . Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga. Berbahagialah kamu, jika karena Aku kamu dicela dan dianiaya dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. Bersukacita dan bergembiralah, karena upahmu besar di sorga, sebab demikian juga telah dianiaya nabi-nabi yang sebelum kamu.” (Mat 5:9-12)